Terperangkap Nikmat Junk Food

Ketika bel berdering lantang, Komang Dewi (11 tahun) bergegas memasukkan semua bukunya ke tas ransel warna pinknya. Langkahnya cepat menuju gerbang sekolah. Tapi, bocah kelas lima sekolah dasar itu tak lantas pulang ke rumah. Bersama beberapa teman sekolahnya, Dewi masuk ke sebuah warung, tak jauh dari sekolahnya di bilangan Jalan Hayam Wuruk Denpasar. Beberapa snack ringan yang tergantung, diraihnya. Sebuah permen loli pop juga tak luput dari perhatiannya. Terakhir, ia memesan es minuman beraroma strawberry seharga Rp 500 per bungkus. Dua ribu rupiah di sakunya langsung amblas.

Hartati, sang pemilik warung, tentu saja menjadi senang. Bukan cuma karena Dewi, tetapi juga karena banyak teman Dewi yang berbelanja banyak makanan ringan. ”Kalau jam pulang sekolah, pasti ramai begini,” ujarnya. Menurut Hartati, yang paling disuka anak-anak justru makanan-makanan yang berhadiah. Jenis hadiahnya beragam, dari boneka pastik mini, kapal-kapalan, sampai duit ribuan. Tak peduli apa jenisnya, asal berhadiah, pasti laris manis.

Makanan dengan komposisi gizi tak berimbang, biasa diistilahkan junkfood, entah kenapa selalu jadi idola anak-anak. Seperti Bagus Antaka (5 tahun) yang siang itu terlihat sangat berseri ketika memasuki restoran cepat saji di kawasan Jalan Dewi Sartika Denpasar. Di depan kasir, Bagus lancar menyebut makanan kesukaannya. ”Burger ama fried chicken,” begitu Bagus dengan pelafalan inggrisnya yang tak cukup jelas. Segelas kola juga diminta bocah yang siang itu tampil rapi dengan hem oranye. ”Soalnya enak. Mantap,” jawab Bagu tegas ketika ditanya alasannya menyukai fastfood.

“Ini memang kesukaannya,“ begitu Wayan Kota (35 tahun), sang ayah. Bahkan menurut laki-laki yang bekerja sebagai supir angkutan wisata itu, fast food bukan cuma kegemaran anak keduanya. Anak perempuan pertamanya, Ayu Cahya yang kini duduk di kelas empat sekolah dasar, juga penggemar setia fast food. ”Kalau kakaknya, lebih suka lagi,” terang Kota. Diduga, karena kegemarannya itu pula, Ayu Cahya mengalami berat badan berlebih. Di usia 10 tahun, berat badan Ayu sudah mencapai 40 kg.

Wayan Kota mengaku agak khawatir melihat kegemaran anak-anaknya mengkonsumsi fast food. Apalagi, kedua anaknya juga menggemari snack-snack ringan. Ia sadar, kegemaran anaknya membuat mereka rentan terkena beragam penyakit, mulai dari obesitas, penyakit jantung, sampai diabetes melitus. Namun Wayan Kota mengaku selalu melakukan antisipasi. Kota membatasi konsumsi fast food hanya sebulan sekali. ”Sebenarnya sering merengek minta dibelikan. Tapi nggak saya kasi. Cukup sebulan sekali,” ujar Kota diamini sang istri, Nengah Sucita.

Tingginya tingkat kegemaran anak-anak terhadap junkfood, terungkap pula dalam hasil penelitian ahli gizi, Ida Ayu Eka Padmiari, SKM, M.Kes, terhadap 80 anak sekolah dasar di Kota Denpasar pada 2004. Penelitian Dosen Jurusan Gizi, Politeknik Kesehatan Denpasar, itu menyebutkan sekitar 75 persen konsumsi energi anak-anak tersebut berasal dari jajanan. Padmiari mengistilahkannya sebagai street food (makanan jalanan). Sementara itu, hanya 25 persen konsumsi energi anak-anak dipasok dari makanan pokok berupa nasi, daging, sayuran, dan pelengkapnya. Yang dimaksud dengan street food oleh Padmiari sangat beragam, mulai dari beragam fast food, jajanan pasar, hingga snack ringan.

Hasil penelitian Padmiari tentang ”konsumsi makanan jajanan pada anak SD di Denpasar”, itu memperkuat penelitiannya tentang ”fast food dan risiko obesitas” di tahun 2002. Penelitian soal kegemaran anak-anak mengkonsunsumsi fast food ketika menyelesaikan tesisnya di Magister Kesehatan Universitas Gadjah Mada tersebut menemukan, sekitar 15,8 persen anak usia SD di Denpasar mengalami obesitas. Terdiri atas 9,7 persen laki-laki dan 3,9 persen perempuan. Angka itu diperoleh dari total 154 siswa SD di Kota Denpasar. Penelitian dilakukan selama 4 bulan pada 2002.

Penelitian yang menggunakan standar Nutrition Community Health Survey (NCHS) dari WHO tersebut juga menemukan fakta, 50 persen dari anak yang mengalami obesitas ternyata pengkonsumsi setia fast food. Sisanya, mencampur fast food dengan jenis makanan lainnya. Bagi ibu 3 anak kelahiran Denpasar 17 April 1964 ini, perubahan gaya hidup pemicu obesitas tak hanya tercermin dari tren fast food, tetapi juga perubahan cara pergaulan. Sebagian besar anak-anak sekarang memiliki cara bermain yang berbeda. Sebagian besar lebih senang di rumah untuk bermain play station atau sekadar menonton TV. “Anak-anak sekarang akivitas fisiknya sangat kurang. Kalau kita mengonsumsi 100, harusnya kan keluar 100. Tapi biasanya cuma keluar 50 persen. Jadi ada kalori yang tak terpakai dan menjadi timbunan lemak,”jelas Ketua Yayasan Mitra Gizi Bali itu.

Penelitian lanjutan sempat dilakukan Padmiari di tahun 2004 terhadap sebanyak 2.700 orang dewasa. Hasilnya, sebanyak 10,5 orang dewasa di Denpasar mengalami obesitas. Artinya, di setiap 100 orang dewasa, ada sekitar 10 orang mengalami obesitas. Obesitas yang kemudian menjadi pemicu penyakit degeneratif lain seperti jantung dan diabetes melitus, diketahui terjadi karena konsumsi makanan yang berlebih dan aktivitas fisik yang kurang.

Hasil penelitian lain di tahun 2005 terhadap siswa Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Denpasar juga menunjukkan fakta yang cukup mengkhawatirkan. Dari 120 siswa putri yang dijadikan responden, sekitar 70,2 persennya ternyata memiliki pola hidup sedentary. Sisanya hidup dengan pola hidup normal Pola hidup sedentary merupakan pola hidup dengan aktivitas yang rendah dan konsumsi yang berlebih.

Penelitian tersebut pun menunjukkan, para remaja yang memiliki pola hidup sedentary umumnya mengkonsumsi energi berlebih sebesar 101,24 persen dari tingkat kecukupannya. Tingkat kecukupan kalori pada remaja, seharusnya sebesar rata-rata 1.800 kalori per hari. Artinya, remaja yang memiliki pola hidup sedentary umumnya kelebihan energi sebesar 1,24 persen dari 1.800 kalori. Sementara, kelebihan konsumsi protein juga berlebih, mencapai 112,11 persen dari yang seharusnya. Idealnya, konsumsi protein pada remaja sebesar 1 gram untuk setiap 1 kg berat badannya. ”Jadi, kalau beratnya 50 kg, seharusnya protein yang dikonsumsi Cuma 50 gram,” jelas ibu dua anak itu.

Konsumsi yang berlebih dari gaya hidup sedentary, menjadi makin rawan karena konsumsi tersebut tidak diimbangi dengan aktivitas fisik yang cukup. Dari penelitian dengan metode studi komparasi itu, Padmiari mengungkap sejumlah aktivitas sehari-hari pengikut pola hidup sedentary yang dapat memicu obesitas dan beragam penyakit ikutannya seperti diabetes melitus dan jantung. Kegiatan tersebut diantaranya kebiasaan menonton TV, menggunakan kendaraan, malas berolahraga, dan lainnya. Akibatnya, anak yang bergaya hidup sedentary cenderung menjadi gemuk dan rentang penyakit.

Pengaruh pola hidup yang tidak teratur, termasuk hobi mengkonsumsi junkfood, memang menjadi penyebab utama terjadinya obesitas. Sayangnya lagi, obesitas tidak berhenti di situ. Penyakit kelebihan berat badan itu juga memicu munculnya penyakit lainna. Ni Komang Wiardani (39 tahun), ahli gizi lain, sempat melakukan penelitian soal pola makan dan obesitas sebagai faktor risiko diabetes melitus (DM) tipe 2. Seperti diketahui, ada dua tipe DM. Tipe pertama adalah DM yang terjadi karena faktor genetis. Sementara DM tipe 2 merupakan DM yang muncul karena perubahan gaya hidup, aktivitas fisik, dan pola makan.

Dalam penelitian yang dilakukan dalam rangka menyelesaikan studi di Magister Gizi dan Kesehatan Universitas Gadjah Mada tersebut, ditemukan bahwa terdapat hubungan yang signifikan antara obesitas dengan DM tipe 2. Obesitas yang disebabkan pola makan dan gaya hidup, merupakan faktor risiko terhadap DM tipe 2.

Wiardani membagi jenis obesitas dalam dua tipe, yakni obesitas overall yang dinilai berdasarkan indeks massa tubuh dan obesitas sentral yang dinilai berdasarkan lingkar pingang. Penelitian dilakukan terhadap 147 pasien Rumah Sakit Sanglah. Terdiri dari 49 pasien DM, sementara 98 lainnya terdiri dari pasien penyakit lain yang tidak mengalami DM dam individu sehat yang bertempat tinggal berdekatan dengan pasien DM. Hasilnya, orang dengan obesitas overall memiliki risiko 5,5 kali lebih besar terhadap DM tipe 2 dibandingkan yang tidak obesitas. Sementara itu, obesitas sentral memiliki risiko 3,7 kali lebih besar terhadap DM tipe 2 dibandingkan dengan yang tidak obesitas. ”Obesitas adalah faktor risiko bagi terjadinya DM tipe 2. Pengaruhnya sangat signifikan,” begitu ibu dua anak yang menggarap penelitiannya selama Agustus-Desember 2005 itu.

Dari penelitian yang sama, Wiardani juga menemukan beragam riwayat pola hidup tidak sehat dari para penderita obesitas. Diantaranya konsumsi yang berlebih terhadap karbohidrat, lemak, dan makanan suplemen lainnya. ”Frekuensi kunjungan mereka ke restoran fast food umumnya juga sangat tinggi,” tegas Wiardani yang meraih gelar magisternya dengan predikat cumlaude. Sayang, Wiardani enggan mengungkap hasil penelitiannya secara detil dengan alasan belum dipublikasikan secara resmi melalui jurnal ilmiah.

Atas tingginya risiko yang mungkin dialami akibat pola hidup tidak sehat, termasuk kebiasaan mengkonsumsi junkfood, Padmiari menyarankan kepada para orang tua untuk membatasi konsumsi junkfood. ”Junkfood sebenarnya nggak masalah, asal konsumsi makanan pokoknya tetap dan diimbangi dengan makanan berserat,” jelas Padmiari. Memberikan makanan dengan gizi seimbang, dikatakan sangat penting. Artinya, komposisi karbohidrat yang masuk ke tubuh sesuai dengan komposisi protein maupun lemaknya. Melakukan olahraga dan aktivitas fisik lainnya juga tak kalah penting. Agar masa depan anak-anak tak terhalang penyakit degeneratif. [Komang Erviani]

About erviani

Jatuh cinta dengan dunia jurnalistik sejak bergabung dengan Lembaga Pers Mahasiswa Indikator, Fakultas Ekonomi Universitas Brawijaya. Sempat bekerja untuk Harian Warta Bali, 2003 - 2005, Koresponden Majalah GATRA untuk wilayah Bali, anggota redaksi Media HIV/AIDS dan Narkoba KULKUL, TPI, dan Koran Seputar Indonesia. Menulis lepas kini menjadi aktivitas keseharian. Kini aktif sebagai kontributor untuk beberapa media yakni Bali Daily-The Jakarta Post, Mongabay Indonesia, dan Khabat Southeast Asia.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s